yusriahismail.com

Travelling Dadakan, Low Budget, High Impact

15 komentar


Dan Bandung bagiku bukan cuma masalah geografis, lebih jauh dari itu melibatkan perasaan, yang bersamaku ketika sunyi ~ Pidi Baiq
Pasca nikah, saya ngajak bapak jalan-jalan tentunya. Jalan yang agak jauh dengan dalih hanimun. Seperti terprovokasi oleh cerita-cerita di film kalau abis nikah itu ya kudu bulan madu. Tentu saja pak suami mengiyakan tapi realita sudah menghadang. Saya kudu nyelesaiin buku tesis pasca sidang dan pak suami sibuk dengan rutinitas ngajar, sesekali nyambi ngelesin.

Baiklah, kudu sabar sembari mencari waktu yang tepat. Tapi ternyata gak pernah ketemu waktunya. Setiap akhir pekan selalu ada agenda disana sini. Pfuuhhh... sabar... sabar..

Sampai suatu ketika, pak suami tiba-tiba memberi ultimatum
"Yuk, motoran ke Bandung besok pagi banget."

"WHAAATTT!!!" seruku.

Tapi akhirnya mengiyakan juga setelah terbayang-bayang asiknya kota Bandung. Meski beberapa kali sudah pernah kesana tapi Bandung selalu memawarkan pesona. Tanpa persiapan yang muluk-muluk kecuali motor yang kudu di service biar kuat ngangkut dua orang, kami tidur cepat malam itu.
Perjalanan dadakan ini meski tidak ada dalam daftar tujuan tapi sudah lama didiskusikan. Terutama bagian 'via motoran lebih asik dan hemat'. Bakalan dapat pengalaman unik dan menantang pastinya.
Jalan-jalan dadakan tanpa itinerary kayak gini bagusnya kalau masih berdua, tapi jika anak masih ada, kudu direncanakan banget

 Berangkat lewat Sukabumi

Ada alasan khusus kenapa kami kudu lewat Sukabumi yang pastinya membuat perjalanan jadi sedikit agak jauh. Selain ingin merasakan sensasi yang lain, kami juga menghadiri pernikahan Neng Arina, sahabat seperjuangan di IPB.

Berangkat pagi buta dan shalat subuh di perjalanan. Rasanya segar, minim polusi. Apalagi ketika semburat cahaya mulai muncul perlahan. Masyaallah cantik sekali.

Berbekal g-maps, kami melewati perkampungan Sukabumi menuju rumah pengantin. Rumahnya cukup jauh dan agak masuk kedalam. Sempat agak nyasar jauh sebelum putar balik. Dan alhamdulillah ditengah perjalanan ketemu rombongan yang menuju kesana juga.

Rombongan undangan disuguhi pemandangan sawah cantik yang masih hijau. Dan surprise, disana malah ketemu teman S1 waktu di Biologi ITS dulu. Ternyata beliau satu tempat kerja dengan sang pengantin.
Berkah jalan-jalan sambil silaturahim adalah reuni yang tidak terduga. Semoga silaturahim senantiasa memperpanjang umur kita.

Akhirnya Menuju Bandung

On The Way dari Sukabumi sudah agak siang karena nunggu sarapan di tempat nikahan. Kan low budget. Menuju Bandung disuguhi polusi yang cukup mengkhawatirkan karena banyaknya kendaraan yang lalu lalang. Tapi, mendekati tempat penginapan udara semakin segar dan dingin.

Penginapan Low Budget

Nah ini salah satu alasan ke Bandung adalah karena dapat penginapan yang murah meriah. Alhamdulillah airy rooms jadi solusi yang jitu buat low budget ini. Lokasinya di dago atas. Penginapannya mirip wisma dan ada ruang tamu yang cukup luas. Ukuran kasur agak kecil dari queen size tapi masih muat buat pengantin baru. Tanpa AC tapi udara udah dingin banget apalagi kalo malem. Tersedia TV dan cemilan ringan dari Airy Rooms. Ada bathtub di kamar mandi dengan dilengkapi air panas dan dingin. Ukuran kamar mandi sendiri cukup luas. Rate per malam harusnya 130rb tapi dapat potongan 50rb. Lumayan buat numpang tidur aja sih dan gak bawa anak-anak.

Penting banget intip-intip aplikasi penginapan jauh-jauh hari agar menyesuaikan budget dan kebutuhan. Jika masih berdua, tempat istirahat yang nyaman walau kecil cukup banget lah tapi kalau sudah ada anak, ada banyak  pertimbangan yang harus dilakukan.

            Sumber : Dokumentasi Pribadi, 2018

Tersedak dengan harga mie glosor

Nah, buat makanan cari yg dipinggir jalan dan khas Bandung. Sorenya kami muterin kota Bandung, ke jalan Asia Afrika dan museum disana. Lalu jalan-jalan di pinggir jalan karena ada bazar. Mulai dari es goreng, sosis bakar, bakso, soto sampai baju dan mainan tersedia disana. Juga ada hantu-hantuan yg nongkrong dipinggir jalan. Suasananya rame, hangat tapi dingin juga karena cuaca Bandung.

Lalu, kami masuk ke salah satu tenda. Memesan mie glosor yang khas Bandung. Tanpa tanya-tanya harga dan harganya juga gak dicantumin. Dan, pas bayar bikin keselek .

Esok paginya, cari sarapan yang murah meriah dan gak bikin tersedak. Lihat tenda yang ada di lorong jalan kayaknya kok enak. Dan masyaallah, enak banget dan harga pas. Banyak pekerja yang sarapan juga disitu. Bahkan rasa makanannya masih membekas sampai sekarang.
Sebelum tulisan ini dimuat, ada kasus di Jogja mengenai warung kaki lima yang mark up harga jualannya. Kudu waspada emang sama warung yang tidak menyediakan menu dan harga. Calon pembeli harus teliti dan bertanya.

Masjid Alun-alun Bandung

Alhamdulillah berkunjung juga ke masjid tertua di kota Bandung ini. Kesannya langsung hegar, asri dan homey banget. Di depan masjidnya ada hamparan karpet yang bikin pengunjung betah. Jika malam, suasananya rame banget. Mulai dari piknik keluarga sampai sekedar duduk ngobrol. Sayangnya, kami tak masuk sampai ke dalam masjid karena buru-buru mau checkout dan jalan lagi ke tempat lain.


           Sumber : Dokumentsi Pribadi, 2018

Farmhouse Bandung

Bandung punya segudang pariwisata yang menarik. Nah, karena gak ada itinerary jadi bingung mau kemana. wkwkwk. Dan akhirnya menentukan farmhouse karena lokasinya di Lembang, tempat dinginnya Bandung. Farmhouse ini bisa jadi tujuan buat yang belum berkeluarga, berkeluarga tapi belum punya anak ataupun sudah ada anak.

Letaknya di pinggir jalan sehingga memudahkan. Kirain sepi karena saat itu bukan weekend,eh ternyata banyak anak sekolah yang datang rombongan pakai bis. Tiket masuk waktu itu 25rb dan sudah dapat satu gelas besar susu lokal produksi Farmhouse sendiri.

Farmhouse di design semi eropa dan punya banyak spot foto menarik. Salah satu yang menarik adalah hewan-hewan yang dipelihara didalamnya dan boleh diberi makan. Ada sapi, kambing, Iguana. Wah, orangtua yang memiliki anak pasti betah disini.

Tak hanya itu, ada juga rumah hobbit yang bisa dijadikan spot foto. Bentuknya yang unik tentu menarik perhatian pengunjung. Ternyata, ada spot foto lain yang modelnya seperti rumah gantung tapi untuk kesana ada biaya registrasi tambahan. Farmhouse juga dilengkapi cafe untuk istirahat, tempat duduk, toilet, tempat belanja dan lain-lain.

Pulang

Farmhouse jadi tujuan terakhir sebelum pulang ke Bogor. Alhamdulillah tadi sudah ambil barang duluan sebelum checkout dari penginapan. Saatnya cari makan dulu, beli oleh-oleh dan pulang. Oleh-oleh khas di kota Bandung adalah kripik tempe dan peuyeum. Juga dodolnya yang terkenal, meski dodolnya buatan garut sih hehe.

Nah, pulangnya ini lewat puncak. Masyaallah, saingan sama truk-truk yang lewat. Inginnya sampai di rumah saat maghrib tapi lelah menghampiri sehingga beberapa kali istirahat. Dan, touchdown di Bogor pukul 22.00, alhamdulillah

 
            Sumber : Dokumentsi Pribadi, 2018

Terkadang, suatu perjalanan bukan tentang 'kemana' engkau pergi tapi dengan 'siapa' engkau pergi. 












Yusriah Ismail
A Lifestyle Blogger, Read Aloud Certified and Parenthing Enthusiast

Related Posts

15 komentar

  1. Keseruan jalan-jalan pengantin baru memang selalu berhasil bikin orang pengen nih. Aku jadi pengen juga jalan² bareng suami naik motor kemanaaa gituuu hahaha.

    BalasHapus
  2. Eh, ternyata ke Bandungnya via kota dan domosili saya, Sukabumi hehe... Next jalan-jalan seputar Sukabumi kak

    BalasHapus
    Balasan
    1. siap kang...pengen banget ke situ gantung, waktu itu belum rampung jembatannya

      Hapus
  3. Mantaaab yeuh motoran ka Bandung. Pararegelnya ke bayar ya teeh. Perlu dicoba kayaknya untuk jalan jauh pake motor. Pengalamannya pasti beda ya kalau naik mobil atau nge bis

    BalasHapus
  4. Duh.. Jadi pengen kan motoran, sama suami, #ehbelumnemu wkwkwk

    BalasHapus
  5. jadi pengen jalan jalan kak

    BalasHapus
  6. Aku baca baca tulisan kakak, jadi pengen ke Bandung. Aku lupa nama tempatnya, tp lokasinya ga jauh dari foto tulisan Bandung kakak ada kulineran malam2 enak banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bandung emang ramah banget sm pendatang..bikin betah :D

      Hapus
  7. Belum pernah ke Bandung, semoga ada kesempatan ke sana. Jadi ikut kangen masa liburan tanpa itinerary. Sejak pandemi dan ada bocil baru, hanimun set set set aja di rumah ha ha.

    Penasaran, kesedak Mie Glosor ini harga berapa ya kak?

    BalasHapus
  8. Mbaa..aku jadi mupeng pengen ke Bandung! Habis nikah dan sebelum lahiran sempet ke Bandung, tapi belum pernah ke sana lagi setelah ada anak-anak. Semoga bisa segera ke sana lagi dengan kondisi yang menyenangkan.

    BalasHapus
  9. Terus, hanimunnya sempet gak mbak? hihihihihi

    BalasHapus

Posting Komentar